Google+ Followers

Friday, 19 August 2011

Akhlak Rasulullah elok jadi teladan ~ Pemaaaf


MANUSIA mempunyai kekurangan dan kelemahan yang mendedahkan mereka kepada kemungkinan baik serta yang buruk. Fitrah manusia pelbagai ragam menjadikan kehidupan sentiasa berdepan ujian yang datang dari diri sendiri atau pihak lain.

Maka, timbul pelbagai peristiwa yang boleh menyentuh perasaan atau mengguris hati terutama ketika berbual, bekerja serta bermasyarakat.

Tanpa disengajakan mungkin ada saudara kita yang melakukan perbuatan mengguris hati.

Apabila menyedari kesilapan itu, saudara tadi memohon maaf dengan ikhlas. Apakah sikap kita dan wajarkah menyimpan dendam kepada saudara tadi? Islam mengajar umatnya supaya sentiasa bersifat pemaaf.

Drs M Ali Hasan dalam bukunya Tuntutan Akhlak berkata: "Orang yang mempunyai sifat pemaaf banyak kawannya dan tidak ada musuh baginya. Semua orang dapat dijadikan kawan."

Merujuk kisah diceritakan H Luqman Hakim dalam bukunya berjudul Rangkaian Cerita-Cerita Teladan, "Pada suatu hari Nabi Muhammad SAW bersama sahabatnya sedang duduk berehat setelah selesai peperangan.

Sedang Nabi berbaring tiba-tiba datang seorang Musyrik sambil menghunuskan pedangnya kepada Baginda, lelaki pun berkata: Wahai Muhammad, katakan siapakah yang dapat menolong kau dari aku sekarang?

Tanpa berasa gentar dengan cepat dan spontan dijawab Nabi Muhammad SAW. "Allah!"

Demi mendengarkan jawapan Nabi, pedang lelaki itu tiba-tiba jatuh lalu cepat direbut oleh Rasulullah dan Baginda pula menghalakan pedang itu ke arah lelaki itu dan bertanya: "Sekarang katakan kepada saya siapa pula yang akan menolong engkau?

Dengan penuh ketakutan kerana risau akan dibunuh lantas ia pun berkata: "Tentulah engkau saja yang dapat menolongku."

Kemudian Nabi Muhammad SAW melepaskan orang itu supaya kembali kepada kaumnya. Tatkala sampai di kalangan kaumnya, ia pun mengkhabarkan: "Wahai kaumku, aku datang dari seorang lelaki yang baik di antara sekalian manusia."

Lelaki itu kemudian memeluk agama Islam selepas mengenangkan sifat kemaafan Baginda yang luar biasa itu.
                                             
                                                               

Sewajarnya kita mencontohi sifat pemaaf Baginda SAW supaya tiada lagi perasaan dendam di dalam hati. Mudah-mudahan sifat memaafkan itu mampu menyedarkan pihak lain untuk tidak melakukan perbuatan yang
menyakiti hati saudaranya






  --------------------------------------------->  klik disini <-------------------------------------------------



No comments:

Post a Comment

Followers